--> Skip to main content
Info Ramadhan

STOP! Menilai Negatif Orang Lain yang Tidak Kalian Ketahui Sebabnya!

Beberapa hari terakhir ini banyak informasi yang menilai negatif orang lain hanya karena beranggapan akan menyebabkan atau mengakibatkan kerugian pada diri sendiri atau orang lain. Penilaian negatif yang dilakukan apalagi berujung sampai dengan penolakan karena anggapan negatif tersebut, sungguh merugikan orang tersebut, tidak hanya 1 orang yang dimaksud tapi keluarga dan orang terdekat tersebut juga akan merasakan sakit hati, kecewa, dan marah. Kenapa harus memberikan penilaian negatif terhadap sesuatu yang belum diketahui? Panik? Takut? Khawatir? Tidak tahu? Itu bukanlah suatu alasan yang tepat untuk menutup kekurangan setiap orang saat ini. Kenapa?

STOP Menilai Negatif Orang Lain yang Tidak Kalian Ketahui Sebabnya
Saat ini hampir semua orang, mulai dari anak-anak sampai orang tua, sudah memiliki ponsel dengan akses data internet yang bisa digunakan untuk mencari informasi yang tepat, benar dan akurat. Apalagi mereka yang sudah berusia diatas 25 tahun keatas, usia yang sudah matang untuk berpikir baik dan bertindak buruk, pasti sudah mengetahui sisi baik dan sisi negatifnya. Begitu juga ketika menerima informasi yang beredar, baik itu informasi yang baru diketahui atau yang sudah viral. Tentunya harus bisa menentukan sendiri dan berpikir ribuan kali kalau perlu untuk memutuskan apakah informasi itu benar atau tidak.

Jika ragu dalam menentukan dan memutuskan sebuah informasi itu baik atau tidak, kenapa tidak bertanya? Kenapa tidak bermusyawarah? Kenapa tidak melakukan pencarian ulang mengenai informasi tersebut?

Saat ini semua informasi yang belum diketahui bisa dicari kebenarannya minimal menggunakan ponsel untuk melakukan pencarian informasi tersebut yaitu melalui Google. Carilah disana, jika tidak ada, bertanyalah ke orang lain, jika orang lain tidak tahu, bertanyalah kepada orang yang bisa membahas atau memberikan penjelasan mengenai informasi tersebut, jika juga belum mendapatkan informasinya lebih baik diam dan jangan sampai melakukan tindakan bodoh atau konyol yang bisa merugikan orang lain bahkan diri sendiri karena hanya masalah tersebut.

Namun juga sangat mustahil, jika ada suatu masalah dalam menanggapi sebuah informasi tidak ada penyelesaiannya atau solusinya. Pasti ada. Misalkan pada situasi saat ini yaitu adanya wabah virus corona, banyak sekali kejadian-kejadian yang dialami oleh masyarakat di Indonesia seperti menolak jenazah orang yang meninggal karena virus corona, menolak orang kembali ke rumahnya sendiri karena terjangkit virus corona, dan sebagainya. Dengan kata lain, orang-orang yang menolak tersebut sudah tidak memiliki empati dan simpati terhadap orang lain yang mengalami musibah karena virus corona.

Apakah karena ketakutan yang mereka alami sehingga harus bertindak seperti itu? Boleh-boleh saja takut, semua orang pasti takut sakit apalagi sampai mati. Ketakutan karena tertular? Semua orang pasti tidak ingin sakit dengan penyakit menular apalagi sampai menyebabkan meninggal. Siapapun itu, pasti tidak ingin mengalami hal yang sama. Kenapa tidak mencari informasi dulu? Kenapa tidak berunding dengan pihak yang mengetahui dulu? Kenapa harus mementingkan ego pribadi dan kelompok untuk menyelesaikan sebuah masalah?

Jika tindakan penolakan yang dilakukan sudah terjadi? Siapa yang rugi? Bukan jenazah yang ditolak tersebut, tapi keluarga dari mayat itu yang mengalami beban psikis yang kalian sendiri tidak tahu seperti apa rasanya. Tidak seharusnya seperti itu, tidak boleh menilai negatif orang lain karena beranggapan takut tertular, takut merusak lingkungan, dan sebagainya. Apalagi yang memberikan penolakan tersebut adalah orang-orang yang memiliki pengetahuan, yang sudah mengerti, yang sudah bisa melakukan musyawarah dan lainnya yang bisa melakukan segala kebaikan dengan baik dan benar.

Bagaimana jika musibah penolakan karena wabah virus corona ini terjadi pada keluarga kalian? Pertanyaan ini juga harus dipikirkan. Karena sudah merasa aman dan tidak terjangkit penyakit, dengan seenaknya memberikan penilaian sendiri kalau itu berbahaya, itu menular, itu merusak, dan sebagainya.

Seperti yang telah saya sebutkan diatas, setiap kejadian pasti ada solusinya. Begitu juga dengan penanganan orang yang meninggal karena virus corona. Jika dibandingkan dengan rasa ketakutan untuk kondisi saat ini, orang yang meninggal karena demam, batuk, sesak dan tanpa perawatan alias meninggal dirumah, seharusnya ini perlu dicurigai terpapar virus corona. Jikaaa kalian mau membandingkan dengan yang sudah benar-benar meninggal karena positif corona. Nyatanya? Tidak kan? Orang yang meninggal dirumah dengan gejala corona diurus ramai-ramai, sedangkan orang yang meninggal karena sudah positif corona ditolak tramai-ramai. Mana yang lebih berbahaya sebenarnya?

Jika Anda sudah mengetahui gejala dan tanda-tanda terpapar virus corona, dan ada orang yang mati dengan gejala seperti itu tanpa diopname, seharusnya Anda juga takut dan lebih takut mendekat daripada melakukan penolakan terhadap jenazah yang positif corona yang sudah dikafani sedemikian rupa, dibungkus sedemikian rupa oleh tenaga kesehatan, disholati oleh tenaga kesehatan langsung, diurus sampai pemakamannya selelsai tanpa melibatkan warga.

Atau ketakutan yang terjadi adalah jenazah yang dikubur akan mencemari tanah oleh virus-virus yang ada pada jenazah tersebut? Tentu tidak, virus yang ada pada setiap tubuh yang dikubur juga akan ikut mati karena virus tidak bisa berkembangbiak, infonya ada di Google, silahkan baca disana.

Jadi, marilah sebagai manusia yang beriman, saling bantu antar sesama dalam doa dirumah masing-masing atau bantuan langsung dengan tetap menjaga jarak dan menggunakan masker tetap dilakukan. Jangan egois pada diri sendiri atau kelompok, bila tidak ingin ikut mentutaskan wabah ini, lebih baik berdiam diri dirumah dan jangan keluar sehingga hanya bisa mengetahui berita melalui sosial media dan internet dan tidak peduli dengan lingkungan sekitar.

Semoga tidak ada lagi orang-orang yang menilai negatif orang lain dan melakukan penolakan terhadap musibah yang mereka alami saat ini. Penyakit virus corona bukanlah penyakit yang dibuat-buat karena perbuatan terlarang, tidak seperti penyakit HIV AIDS yang faktor utama penularannnya karena melakukan hubungan bebas diluar nikah. Marilah tetap saling menghormati terhadap musibah yang dialami orang lain, apapun itu keadaannya, ketika mereka mendapatkan musibah, mereka butuh kita, butuh perhatian, butuh semangat untuk menjalani hidup ini.

Tetap jaga diri, jaga keluarga, gunakan masker saat keluar rumah, cuci tangan setiap waktu saat didalam rumah atau dari luar rumah, jaga jarak dengan orang lain ditempat umum, makan makanan yang sehat, makan buah secara setiap waktu, minum obat dan vitamin saat tubuh sakit, dan jangan panik. Semoga wabah virus corona di Indonesia ini segera berlalu.
Roni
Penulis:
Roni
Tebarkan kebaikan walau hanya sedikit setidaknya itu berman…

17 komentar

  1. Gustyanita Pratiwi
    Itulah kenapa akhir-akhir ini saya sering skip nonton berita televisi dan juga media sosial mas, paling mentok mentoknya cari hiburan ya dengan ngeblog saja. Habis itu taktinggal aktivitas lain. soalnya klo lihat berita dan timeline medsos ada aja baca secara ga sengaja berita yang bikin pilu yaitu perlakuan yang kurang manusiawi serta kurang berempati terhadap keluarga pasien covid atau malah yang sudah meninggal. Sedih banget terus terang bacanya. Seolah antar sesama saudara sudah leyap rasa empati dan jiwa saling tolong menolongnya karena ketakutan yang sudah sangat berlebihan. Apalagi terhadap jenazah, hiks...

    Makanya saya juga sangat respect dengan tenaga medis yang demi merawat raga yang lain mereka sangat berjasa berada di garda terdepan dalam penanganan wabah ini. Semoga kita semua selalu diberi perlindungan dan sehat sehat saja ya.
    • Roni
      Iya mbak, saya pribadi sebenarnya marah melihat cara mereka yang menolak penderita covid ini. Mereka menolak, seolah-olah peduli padahal jika disuruh berdiam diri dirumah malah banyak alasan yang dikeluarkan

      Terimakasih banyak mbak Tiwi, semoga kita semua terlindung dari wabah ini. Aamiin
  2. Himawan Sant
    Aku juga tidak membenarkan sikap penolakan warga memakamkan warganya yang meninggal terinfeksi virus.
    Benar kata mas Roni, seandainya ... , salah satu keluarga mereka terkena musibah akan kemudian disikapi warga sedemikian rupa, apa yang akan mereka rasakan ?.
    Bisa terimakah ?
  3. Djangkaru Bumi
    Sekarang otan main internet pakai rasa
    Walau berita hoaks jika sesuai dengan rasa dan nasibnya langsung dishare
    Tak perlu mencari atau melacak kebenaranya
    Tapi bagaimana lagi, sudah jadi tren saat ini.
  4. Enny Ratnawati
    mereka yang melakukn penolkn itu benar-benar nggak berempati. bagaimana kalau kita sendiri atau malah keluarga kita yang mengalami. sudah kita sedih banget karena kehilangan plus ditolak kayak gitu. Imbas yang paling besar tentu saja di keluarga. yang meninggal ya sudah terputs hubungan dengan dunia kan

    Semoga hal kayak gini nggak terjadi lagi. Ayo yang waras ngasih pencerahan kepda mereka yang belum paham juga
  5. Agus Warteg
    Sedih aku bacanya, beberapa hari yang lalu memang banyak berita yang beredar tentang warga yang menolak jenazah pasien Corona karena takut terinfeksi, padahal sudah dijelaskan kalo tuh virus juga akan ikut mati karena untuk berkembang biak tuh virus butuh enzim, sementara enzim otomatis berhenti diproduksi tubuh kalo orangnya sudah meninggal.

    Selain soal jenazah, orang yang positif Corona dan sudah dinyatakan sembuh juga kadang dijauhi. Kasihan sekali ya.😥
  6. Berbagai Info
    cukup lakukan jaga jarak aja sudah membantu kita gar tidk tertular, jangan mencemooh apalagi mengucilkan
  7. Khanif
    virus korona memang gak ada hentinya untuk dibahas ya, dari virusnya itu sendiri, korbanya, sampai mayat nya juga, memang untuk menghindari penularan virus kita melakukan apa saja, termasuk penolakan jenazah dan sebagainya, tapi paling tidak kita harus mengingat kembali, karna itu berhubungan dengan perasaan manusia :D
  8. Arenapublik
    betull.... cukup menjaga diri kita aja dulu sih mas.
    • Roni
      Orang-orang terdekat kita juga mas
  9. Rudi Chandra
    Setuju banget ama pendapat kamu Mas.
    Semoga semua orang berpikiran seperti ini.
    • Roni
      Aamiin, terimakasih mas Chandra
  10. Man
    Aku juga muris melihat beberapa oknum yang selalu kemakan info hoax yang langsung mengambil kesimpulan mentah mentah. Ini mungkin dampak dari kurangnya membaca
  11. Lantana Magenta Hermosa
    Berita2 belakangan ini memang bikin emosional. Saya ga gitu ngikutin detail, karena saya tuh orangnya sensitive lho, ya seperti kasus ini, aneh aja rasanya koq bias pikiran seperti itu...
    Media social bukannya membuat kita menjadi bijak, tapi sebaliknya..
    • Roni
      Betul, saya juga jarang mengikuti perkembangan berita sepertu tapi karena ada teman yang menyampaikan, saya cek dan sungguh miris dengan kejadian ini
  12. Roem Widianto
    Sedih banget aku setiap tau ada berita penolakan penguburan jenazah korban covid-19 oleh masyarakat sekitar. Kok tega-teganya gitu melakukan itu. Terus kalau gak boleh dikubur di situ jenazahnya dikubur dimana lagi? Aku setuju dengan mas Roni, gimana kalau posisinya dibalik, gimana kalau anggota keluarga mereka yang meninggal jadi korban covid-19, apakah mereka juga memiliki pemikiran yang sama?
  13. kenangyaa
    Miris memang melihat kelakuan oknum yg gak ngerti tata krama, barangkali juga kurang sosialisasi soal korban positif corona yg meninggal, sehingga masyarakat/oknum ga pake mikir lagi bertindak semaunya, bisa jg kemakan hoax
    Komentar interaktif
    Gunakan kode dibawah ini untuk menampilkan gambar, quotes, dan kode lainnya dengan mengikuti format penulisan berikut:
  1. Menambahkan Gambar: [img]Link gambar di sini[/img]